NEWS: Venus Williams Memimpin di AS Terbuka

anzhuo66.com – Serena Williams absen dari AS Terbuka tahun ini, karena ia sedang bersiap untuk kelahiran anak pertamanya. Tapi jika ada orang Amerika yang akan menjadi juara lagi di Flushing Meadows, kemungkinan itu adalah seorang Williams.

Dengan petenis pria Amerika yang mengalami kekeringan gelar AS Terbuka terpanjang selama era turnamen ini, Venus Williams memimpin Amerika maju ke babak kedua hari Senin (28/8), dengan kemenangan 6-3 3-6 6-2 atas Viktoria Kuzmova dari Slovakia.

Pemain berusia 37 tahun, yang terakhir memenangkan gelar juara di New York pada 2002, memiliki percaya diri tinggi setelah mencapai dua final grand slam pada 2017, di Australia dan di Wimbledon.

“Saya merasa permainan saya selalu meningkat di peristiwa-peristiwa yang lebih besar,” kata Williams dalam sebuah konferensi pers. “Seperti itulah yang saya rasakan, seperti saya akan siap bermain saat dorongan datang.”

Sloane Stephens kembali mucul secara mengesankan setelah absen untuk waktu yang lama akibat cedera, mengalahkan petenis Italia Roberta Vinci, runner-up dua tahun lalu, 7-5 6-1.

“Sebelum saya cedera, saya bermain tenis dengan sangat bagus,” katanya. “Rasanya saya tahu itu akan memakan waktu, tapi akhirnya saya ingin kembali ke tempat saya berada.

“Saya tidak berpikir itu akan terjadi di turnamen ketiga. Ini lebih baik dari yang bisa saya harapkan. ”

Sementara Serena Williams telah memberi penggemar tuan rumah Amerika banyak alasan untuk merayakannya selama bertahun-tahun, sudah 14 tahun sejak mereka memiliki seorang juara putra – Andy Roddick yang mengambil gelar pada tahun 2003.

Bahkan, sejak 2008, pemain tuan rumah yang bisa melangkah paling jauh dalam turnamen ini adalah di tahun 2011 saat Roddick dan John Isner berhasil mencapai perempat final.

Banyaknya nama besar yang absen, termasuk Andy Murray, Novak Djokovic dan Stan Wawrinka, telah meninggalkan undian yang terbuka lebar tahun ini. Namun Isner dan Sam Querrey tampil mengesankan pada hari pertama.

Isner, unggulan ke-10, menang 6-1 6-3 4-6 6-3 atas petenis Prancis Pierre-Hugues Herbert. Sementara Querrey melaju ke babak kedua dengan kemenangan 6-4 6-3, 6-4 atas petenis Prancis Gilles Simon.

Setelah mencapai semifinal di Wimbledon, Querrey telah dianggap sebagai kuda hitam potensial untuk merebut gelar.

“Saya kalah putaran pertama dalam beberapa tahun terakhir, jadi saya benar-benar ingin menang satu putaran,” katanya. [aa/fw]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *