NEWS: Film “Crazy Rich Asians” Patahkan Stereotip Orang Asia

anzhuo66.com – Crazy Rich Asians, sebuah komedi romantik yang dibuat oleh Jon Chu, memperagakan gemerlap orang-orang kaya, cantik, dan tampan.

Dengan latar belakang Singapura yang eksotis dan ultra-modern, film ini menyuguhkan sebuah dongeng modern dan membuat orang Asia bangga. Tetapi yang benar-benar membedakan film ini adalah upaya film ini untuk tidak memperagakan aktor-aktor Asia dalam stereotip yang acapkali digambarkan media.

Film ini dipetik dari buku Kevin Kwan yang berjudul sama, dan dimulai dengan pasangan Asia yang muda di New York. Rachel Chu diperankan oleh Constance Wu, seorang profesor ilmu ekonomi di New York University. Nick Young berasal dari Singapura.

Setelah berpacara selama lebih dari setahun, pasangan itu mulai serius tetapi masih belum beranjak ke perkawinan. Nick Young diperankan oleh Henry Golding, dan mengundang Rachel ikut ke perkawinan sahabatnya di Singapura. Nick berencana untuk memperkenalkan Rachel kepada keluarganya.

Constance Wu mengatakan, film ini tidak menyuguhkan citra orang Asia yang sudah klise, sebagai minoritas yang terpinggirkan di Amerika.

“Acapkali Hollywood berpendapat orang Asia itu punya citra tunggal. Seakan-akan tidak ada perbedaan antara warga Asia sebenarnya, dan warga Amerika keturunan Asia. Atau warga Inggris keturunan Asia, atau warga Australia keturunan Asia. Padahal ada perbedaan besar disana! Karena ada budaya yang berbeda. Film ini berusaha memperlihatkan perbedaan dan ini jarang terjadi,” ungkapnya.

Pesan film ini dan sinematografinya yang mewah tampaknya berhasil. Crazy Rich Asians mencatat rekor dalam penjualan tiket, sehingga memberi harapan bahwa aktor-aktor Asia akhirnya bisa menjadi bagian dari Hollywood. [jm]

NEWS: Korban Tewas Kecelakaan Feri Lestari Maju Tambah Jadi 31 Orang

anzhuo66.com – Korban kecelakaan kapal feri Lestari Maju bertambah menjadi 31 orang, meski kapten kapal sempat mengemudikan kapal ke arah karang untuk memudahkan proses evakuasi, Reuters melaporkan, Rabu (4/7/2018).

Badan SAR Nasional mengatakan kapal feri bermuatan 164 penumpang dan awak kapal diterjang cuaca buruk saat mendekati Selat Selayar, Sulawesi. Tiga penumpang hilang, namun 130 lainnya bisa diselamatkan, kata Kementerian Perhubungan.

Feri tersebut juga sedang membawa 48 kendaraan ketika tenggelam karena cuaca buruk.

“Kapten kapal mengandaskan kapal ke karang agar tidak tenggelam dan memudahkan proses evakuasi,” kata Agus H. Purnomo, direktur jenderal perhubungan laut Kementerian Perhubungan, seperti dikutip oleh Reuters.

Seperti diberitakan sebelumnya, kapal kandas sekitar 250 meter dari tepi pantai.

“Kapten kapal dan pemilik kapal adalah dua orang terakhir yang keluar dari kapal penumpang,” kata Agus.

Kecelakaan kapal di Kepulauan Selayar pada Selasa (3/7/2018) adalah yang kedua terjadi dalam dua minggu, setelah feri yang kelebihan muatan tenggelam di Danau Toba, Sumatra Utara. Lebih dari 200 orang tewas dalam kecelakaan feri di Danau Toba, salah satu danau vulkanis terdalam di dunia. [ft]