NEWS: Jokowi Sampaikan Aksi Nyata Indonesia Untuk Etnis Rohingya

anzhuo66.com – Pemerintah Indonesia mengutuk kekerasan yang dilakukan Pemerintah Myanmar terhadap etnis Rohingya di Rakhine, Myanmar. Presiden Joko Widodo dalam keterangan persnya di Istana Jakarta Minggu malam (3/9) mendesak kepada Pemerintah Myanmar, agar menghentikan kekerasan pada etnis Rohingya di negara tersebut. Serta memberikan akses pemberian bantuan pada etnis Rohingya di Rakhine.

 

“Saya dan seluruh rakyat Indonesia, kita menyesalkan aksi kekerasan yang terjadi di Rakhine State, Myanmar. Dan sore tadi Menteri Luar Negeri Republik Indonesia telah berangkat ke Myanmar, untuk meminta pemerintah Myanmar agar menghentikan dan mencegah kekerasan, agar memberikan perlindungan kepada semua warga termasuk muslim di Myanmar, dan agar memberikan akses bantuan kemanusiaan,” kata Presiden Jokowi.

 

Jokowi menambahkan, Menlu Retno Marsudi juga ia tugaskan untuk menjalin komunikasi internasional untuk menjalin kerjasama penghentian aksi kekerasan di Myanmar.

 

“Saya telah menugaskan Menteri Luar Negeri menjalin komunikasi intensif dengan berbagai pihak termasuk Sekretaris Jenderal PBB Bapak Antonio Guterres dan Komisi Penasihat Khusus Untuk Rakhine State, Bapak Kofi Annan,” tambah Jokowi.

 

Indonesia lanjut Jokowi telah memberikan bantuan kemanusiaan bagi etnis Rohingya di Myanmar.

 

“Untuk penanganan kemanusiaan aspek konflik tersebut, pemerintah telah mengirim bantuan makanan dan obat-obatan. Ini di bulan Januari dan Februari sebanyak 10 kontainer.  Juga telah membangun sekolah di Rakhine State dan juga segera akan membangun rumah sakit yang akan dimulai bulan Oktober yang akan datang di Rakhine State,” lanjutnya.

 

Pemerintah Indonesia juga telah mengupayakan penanganan pengungsi etnis Rohingya. Baik yang masuk ke Indonesia maupun ke negara lain.

 

Presiden Jokowi menjelaskan,“Indonesia juga telah menampung pengungsi dan memberikan bantuan yang terbaik. Saya juga menugaskan Menteri Luar Negeri untuk terbang ke Dhaka, di Bangladesh, dalam rangka menyiapkan bantuan kemanusiaan yang diperlukan pengungsi-pengungsi yang berada di Bangladesh. Kita harapkan minggu ini kita akan mengirim lagi bantuan makanan dan obat-obatan.”

 

Presiden Jokowi menegaskan, perlu sebuah aksi nyata selain pernyataan kecaman-kecaman atas kekerasan terhadap etnis Rohingya. Dan pemerintah Indonesia lanjut Jokowi berkomitmen  untuk terus untuk membantu mengatasi krisis kemanusiaan, bersinergi dengan kekuatan masyarakat sipil di Indonesia dan juga masyarakat internasional.  

 

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi sebelum bertolak ke Myanmar mengatakan Indonesia berkomitmen mengupayakan penghentian aksi kekerasan terhadap etnis Rohingya.

 

Retno mengatakan, “Perjalanan ini adalah perjalanan yang membawa amanah dari masyarakat Indonesia. Agar Indonesia dapat membantu agar krisis kemanusiaan itu dapat segera berakhir” ujar. [aw]

 

NEWS: Gedung Putih Sampaikan Belasungkawa untuk Korban Tabrakan Kapal AL

anzhuo66.com – Kantor Pers Gedung Putih mengeluarkan pernyataan belasungkawa atas tewasnya 10 pelaut dalam tabrakan di laut hari Senin (21/8).

“Sementara Angkatan Laut memulai proses membawa pulang para pelaut yang gugur, pikiran dan doa kami tertuju untuk keluarga dan sahabat mereka,” kata Gedung Putih dalam pernyataannya.

“Kami mengucapkan terima kasih atas upaya pertolongan dan pencarian para awak kapal USS John S. McCain, yang dilakukan Garda Pantai Malaysia, Tentara Laut Diraja Malaysia, dan Angkatan Laut Singapura.” Pernyataan itu menambahkan, Kementerian Pertahanan Amerika akan melakukan penyidikan lengkap dan seksama atas insiden tersebut.

Panglima Armada Pasifik Angkatan Laut Amerika Serikat Laksamana Scott Swift hari Selasa mengatakan para penyelam telah berhasil mengevakuasi jenazah para awak kapal USS John S. McCain, kapal perusak Amerika kedua yang bertubrukan dengan kapal komersial dalam dua bulan terakhir. Kapal itu mengalami kerusakan signifikan.

Swift juga mengatakan dalam jumpa pers di Singapura, Angkatan Laut berusaha mengidentifikasi mayat yang ditemukan Angkatan Laut Malaysia.

Para penyidik Amerika berusaha menentukan apa yang menyebabkan tubrukan dengan kapal tangker Liberia di dekat Selat Malaka itu. Foto-foto menunjukkan lubang menganga di bawah garis permukaan air pada sisi kiri kapal. Beberapa ruang tidur dan komunikasi kebanjiran. [ds]